ALL ARTIKEL

STUKA KolaborAksi Institut Kemandirian – DD Konstruksi, Siap Lahirkan Ahli Bidang Konstruksi

today23/08/2023

Background
Institut Kemandirian

Institut Kemandirian

Jakarta Akan Berlakukan Kembali Ganjil Genap Sebanyak 25 TitikJakarta Akan Berlakukan Kembali Ganjil Genap Sebanyak 25 TitikSTUKA KolaborAksi Institut Kemandirian

TANGERANG, BANTEN —- Pada 23 Agustus 2023, Institut Kemandirian (IK) yang merupakan organ pelaksana program Dompet Dhuafa (DD) meluncurkan program vokasi di bidang konstruksi bangunan dengan nama program Sekolah Tukang Ahli (STUKA). Peluncuran program dilakukan di Gedung Wardah Institut Kemandirian, Tangerang, Banten.

Program vokasi ini diselenggarakan berkolaborasi dengan DD Konstruksi. Program ini diharapkan dapat mendukung penyediaan tenaga kerja di bidang konstruksi bangunan dengan mencetak lulusan-lulusan Sumber Daya Manusia (SDM) yang kompeten, baik dari aspek keterampilan dan juga karakter.

pelaksana program Dompet Dhuafa

Program ini lahir dilatarbelakangi oleh keprihatinan atas masih tingginya tingkat kemiskinan dan pengangguran di Indonesia terutama pada kaum muda. Berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS), jumlah pengangguran di Jakarta mencapai 397.623 orang pada Februari 2023. Jumlah tersebut naik dibandingkan dengan data Agustus 2022 yang berjumlah 377.294 orang. Di sisi lain Indonesia mendapatkan bonus demografi yang akan mencapai puncak pada tahun 2030-an karena 68% penduduk Indonesia adalah penduduk usia produktif yang memiliki peluang besar untuk meraih Indonesia Emas 2045.

Namun adanya bonus demografi tersebut harus diimbangi dengan tersedianya Sumber Daya Manusia (SDM) yang mumpuni sehingga dapat mendorong laju perekonomian bangsa. Hal ini perlu menjadi perhatian bersama, termasuk dari Dompet Dhuafa. Melalui Institut Kemandirian, DD turut berperan serta membantu mendidik dan melatih kaum muda dhuafa untuk memiliki keterampilan dan keahlian sehingga menjadi SDM yang produktif dan berkarakter.
Pada peluncuran Program STUKA, Parni Hadi selaku Inisiator dan Ketua Dewan Pembina Dompet Dhuafa menuturkan, “Ide program STUKA muncul dari rasa keprihatinan dan semangat untuk mengangkat derajat orang dhuafa.”

STUKA KolaborAksi Institut Kemandirian
STUKA KolaborAksi Institut Kemandirian

Namun demikian, Parni Hadi memiliki pemikiran bahwasanya mengeluarkan orang dari kemiskinan tentu tidak bisa langsung dengan menjadikannya ia seorang pengusaha tetapi mereka harus diberi bekal keterampilan melalui pelatihan keterampilan. “Nanti mereka semua peserta akan mendapatkan ijazah dan sertifikat. Sisi lain kita harus punya kreatifitas” ujar Parni Hadi.

Lebih jauh Parni Hadi berharap program ini nantinya memberi dampak positif dan memberi efek baik bagi individu peserta serta masyarakat luas. Mengenai STUKA, beliau menjelaskan, lahirnya program ini dari pemikiran bahwa banyak orang yang membutuhkan pekerjaan dan memerlukan uang. Trilogi Dompet Dhuafa yaitu Bangun Desa, Tanggulangi Kemiskinan Perkotaan, dan Urban Disaster Management . Nama STUKA dipilih karena memiliki energi besar dan gagasan nilai yang ajeg.

 

“Salah dan bingung itu wajar, itu awal dari sebuah kemajuan. Orang perlu kerja, butuh uang. Yang paling mudah adalah menjadi tukang tapi ahli. Kita putuskan dengan nama STUKA, membawa energi dan gagasan besar. Ingat Trilogi DD. Tukang ini khusus, juga di sertifikasi oleh DD Konstruksi, ijazahnya certified . Ini berkaitan, freedom melahirkan kreativitas,” ungkap Parni Hadi.

 

“Lakukan dengan rasa ketuhanan. Menyatukan sifat dari nama ‘Rahsa’. Olah rasa, olah karsa, olah karya. Kenali rasa sendiri dan orang lain. Pesan Sayyidina Ali, siapa kenal dirinya, maka mengenal Tuhan-nya,” pesan Parni Hadi.

Sementara itu, Ketua Pengurus Dompet Dhuafa, Rahmad Riyadi disela-sela agenda mengatakan, Institut Kemandirian bisa menjadi jembatan dalam memfasilitasi pelatihan penyedia tenaga kerja yang profesional.
“Persaingan dunia kerja yang begitu besar tentunya membutuhkan SDM yang mumpuni, tentu kami berharap dengan tercetusnya program ini dapat memberikan manfaat yang langsung. Kami juga berterima kasih karena ini ide yang luar biasa,” tambah Rahmad Riyadi.

 

Menurut Rahmad, belakangan ia selalu merasa resah dengan keberadaan kemiskinan yang ada di Indonesia dan selalu menekankan bahwa DD sebagai lembaga filantropi harus melakukan pemberdayaan secara langsung. “Jadi saya berharap dalam pembukaan ini lebih komprehensif dan lebih memuliakan sehingga kita ini sebagai lembaga juga betul-betul sempurna dalam melayani pemberi manfaat,” ungkap Rahmad Riyadi.

 

Di sisi lain Direktur Institut Kemandirian, Abdurrahman Usman mengatakan, inisiasi program ini diharapkan mampu mendukung pemenuhan kebutuhan tenaga kerja di bidang konstruksi bangunan dengan menciptakan sumber daya manusia yang kompeten baik dari aspek keterampilan maupun karakter. “Hingga hari ini kita terus berinovasi dan terus memberikan layanan yang terbaik sesuai dengan tuntutan zaman, tuntunan eranya. Sehingga tahun ini kita meluncurkan berbagai program yang di dalam dunia pekerjaan dibutuhkan, salah satunya yang akan kita saksikan peluncuran program baru sekolah tukang ahli,” kata Usman.

 

TENTANG DOMPET DHUAFA

Dompet Dhuafa adalah lembaga filantropi islam yang berkhidmat dalam pemberdayaan kaum dhuafa dengan pendekatan budaya, welasasih (filantropis) dan wirausaha sosial. Menapaki perjalanan lebih dari tiga dekade (30 tahun), Dompet Dhuafa berkontribusi menghadirkan layanan bagi pemberdayaan dan pengembangan umat melalui lima pilar program yaitu pendidikan, kesehatan, ekonomi, sosial kebencanaan, dakwah dan budaya, serta CSR.

Untuk Informasi press release, dapat menghubungi :
Public Relation Dompet Dhuafa
Philanthropy Building
Jl. Warung Jati Barat No.14
Jakarta Selatan 12540,

 

TENTANG INSTITUT KEMANDIRIAN

Institut Kemandirian (IK) adalah organ pelaksana program Dompet Dhuafa (DD) yang lahir dengan visi menjadi pusat pelatihan vokasi dan inkubasi bisnis terbaik dalam menyiapkan SDM berkualitas untuk menciptakan masyarakat berdaya.
Sejak berdirinya tahun 2005 hingga tahun 2022, Institut Kemandirian telah meluluskan 8.031 alumni dan turut membantu dhuafa menjadi lebih berdaya dengan beragam program peningkatan keterampilan.
Banyak di antara mereka telah sukses menjadi pengusaha atau berkarir berkat keterampilan kerja dan wirausaha yang mereka dapatkan dari Institut Kemandirian.

Untuk Informasi, dapat menghubungi :
Gedung Jannah, Jl. Zaitun II Komp. Islamic Village, Kelapa Dua, Kota Tangerang, Banten 1583

Written by: Denny Zay

Post comments (0)

Leave a reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


0%
Chat Bens Radio
1
Nyok Abang None Yang Mau Kirim2 Salam
Bens Radio 106,2 FM
Nyok Yang Mau Kirim2 Salam,
Abang None Bisa Langsung Berinteraksi Dengan Penyiar Bens Radio Langsung Loh!!!