Bens Radio

106.2 FM Jakarta

Current track

Title

Artist


Minuman Yang Cocok di Musim Hujan

Written by on 25/10/2021

Musim hujan udeh mulai dateng nih. Saatnye Abang None nyiapin perbekalan di rumah biar nggak kedinginan.

Nah beberapa minuman khas di negara kite bisa Abang None cobain juga dikonsumsi sehari-hari loh. Selain menyehatkan, yang pasti badan kite jadi anget.

1. Bandrek

Minuman tradisional dari Jawa Barat eni banyak digemari dan sangat disukai masyarakat yang tinggal di daerah dataran tinggi karena, racikan ragam rempah yang dapat menghangatkan tubuh. Selain mampu menghangatkan tubuh, bandrek juga dikenal sebagai minuman yang menyehatkan.

2. Bajigur

bajigurBajigur adalah minuman tradisional yang sudah dikenal hingga penjuru Indonesia. Minuman yang juga berasal dari Jawa Barat eni umumnye terbuat dari kopi, gula aren dan santan.

Bajigur dapat menghangatkan badan, terlebih yang sedang terkena flu. Namun sebaiknye diminum saat masih hangat agar khasiatnye tidak hilang. Tidak hanya flu, bajigur diyakini juga dapat mencegah obesitas, mencegah kanker, sampai mempercantik kulit.

3. Wedang Uwuh

Wedang uwuh merupakan salah satu minuman tradisional yang sering digunakan dalam pengobatan tradisional. Wedang uwuh eni dalam Bahasa Jawa memiliki arti yang unik, yakni wedang berarti “minuman” dan uwuh berarti “sampah alias ‘minuman sampah’.

Dinamakan wedang uwuh karena penampilannya setelah diseduh atau direbus dengan air akan terlihat berantakan, seperti sisa atau sampah rempah. Wedang uwuh biasanya dibuat menggunakan tanaman herbal seperti jahe. Selain jahe, ditambahkan juga kayu secang, cengkeh, kayu manis, pala, serai, kapulaga, dan gula batu atau gula pasir. Jahe dan kapulaga pada wedang uwuh, dapat memberikan sensasi hangat di tubuh sehingga minuman ini cocok diminum pada saat hujan atau saat santai di sore hari.

4. Bir Pletok

bir pletokBir Pletok adalah salah satu minuman tradisional khas Betawi yang mempunyai beragam manfaat. Meski menyandang kata ‘bir’, minuman eni sama sekali tidak mengandung alkohol bahkan menyehatkan.

Bir pletok umumnye terbuat dari lada, jahe, dan kulit kayu secang. Kulit kayu secang enilah yang membuat bir pletok berwarna merah. Minuman eni awalnye diracik karena dulu banyak orang Betawi yang melihat kebiasaan warga Belanda di Indonesia. Warga Belanda selalu mengonsumsi wine di dalam sebuah perayaan.

Karena itu, orang Betawi juga ingin mengonsumsi minuman serupa saat ada perayaan khusus tapi tanpa ada unsur alkohol. Kata ‘pletok’ sendiri diambil dari bunyi ‘pletok’ saat orang Belanda membuka tutup botol wine. Penggabungan kata bir dan pletok menjadi nama dari racikan minuman herbal eni. Bir pletok terasa segar diminum dalam keadaan dingin maupun hangat.

Selamat mencobaaaa!!!

Sumber : www.liputan6.com


Subscribe
Notify of
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments