Bens Radio

106.2 FM Jakarta

Current track

Title

Artist


Sudah kena COVID-19, masih butuh divaksin?

Written by on 26/12/2020

Jakarta (ANTARA) – Anda yang pernah terkena COVID-19, apakah masih perlu mendapatkan vaksin COVID-19?

Walau Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Amerika Serikat (CDC) belum memberikan rekomendasi, namun, pakar kesehatan menyarankan Anda tetap memerlukannya.

Asisten profesor kedokteran di Northwest University Feinberg School of Medicine, Chicago, Michelle Prickett mengatakan, salah satu alasannya, Anda masih bisa terkena COVID-19 lagi.

“Pasien yang telah terinfeksi COVID-19 harus tetap mendapatkan vaksin. Kami tidak yakin infeksi sebelumnya akan menyebabkan kekebalan seumur hidup. Data saat ini menunjukkan infeksi sebelumnya dapat memberikan kekebalan selama sekitar enam bulan,” kata dia seperti dilansir dari Livestrong, Sabtu.

Baca juga: Sudah divaksin COVID-19, perlukah tetap lakukan 3M?

Meskipun tidak umum, tetapi para penyintas bisa terinfeksi kembali COVID-19. Satu laporan dalam jurnal The Lancet Infectious Diseases mengungkapkan, infeksi kedua pada seorang pemuda asal Nevada lebih buruk daripada yang pertama, membuatnya dirawat rumah sakit untuk mendapatkan oksigen.

Profesor di departemen ilmu kesehatan, Virginia Tech, Lisa Lee mengatakan, Anda perlu tetap divaksin karena belum adanya kepastian tentang berapa lama kekebalan benar-benar bertahan.

“Dalam hal keamanan, tidak menjadi masalah untuk divaksinasi (setelah sembuh dari COVID-19), dan itu pasti akan membantu mencegah seseorang terinfeksi lagi,” kata dia.

Alasan lainnya Anda tetap harus divaksin, Anda dapat membantu menjaga orang lain tetap aman dari COVID-19.

“Salah satu tujuan utama vaksinasi adalah untuk melindungi orang yang tidak bisa mendapatkan vaksin,” kata Lee.

Jika cukup banyak orang yang divaksinasi, maka akan tercipta kekebalan kawanan yang merupakan perlindungan komunitas.

“Jika kawanan tidak bisa tertular infeksi, mereka tidak bisa menularkannya kepada orang yang rentan. Pada dasarnya, kekebalan kawanan menciptakan semacam pelindung di sekitar mereka yang rentan, infeksi tidak dapat menembus dan mencapai mereka,” demikian tutur Lee.

Baca juga: Vaksin COVID-19 amankah untuk ibu hamil?

Baca juga: Perawat AS pingsan setelah disuntik vaksin COVID-19? Ini faktanya

Baca juga: Perjalanan obat COVID-19 sebelum vaksin

Baca juga: Pakar: Penyintas COVID-19 tetap harus proteksi diri dengan vaksin

Penerjemah: Lia Wanadriani Santosa
Editor: Ida Nurcahyani
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Sumber : https://www.antaranews.com/berita/1914504/sudah-kena-covid-19-masih-butuh-divaksin


Reader's opinions

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *