Bens Radio

106.2 FM Jakarta

Current track

Title

Artist


Museum Nasional Korea ubah hal kuno jadi modern dengan video digital

Written by on 22/12/2020

membantu orang-orang dalam memahami warisan budaya dan sejarah serta nilainya tersebut secara visual

Jakarta (ANTARA) – Belajar atau memahami sejarah masa lampau melalui teks dan benda-benda peninggalan terkesan yang membosankan dan sulit dimengerti, untuk itulah diperlukan cara baru guna menggaet minat generasi masa kini.

Berbekal latar belakang tersebut, Museum Nasional Korea pun menghadirkan sebuah galeri video digital yang menampilkan karya, barang atau catatan sejarah ke dalam sebuah konten video digital.

Dalam progam yang diselenggarakan oleh Korean Culture and Information Service (KOCIS), kurator Museum Nasional Korea Chang Eun-jeong mengatakan teknologi digital memiliki kelebihan dalam menghubungkan satu dengan lainnya tanpa terbatas ruang dan waktu.

Dengan memanfaatkan hal ini, Museum Nasional Korea berniat membuat sebuah pengalaman yang menghubungkan orang-orang dengan latar belakang berbeda untuk pergi ke masa lalu dan masa kini. Selain itu, Chang Eun-jeong menilai bahwa orang akan lebih menyaman dan tertarik dalam mempelajari warisan budaya.

Baca juga: Museum Nasional Korea gunakan VR untuk sapa pengunjung luar negeri

Baca juga: Hari ini, Korea-Indonesia Film Festival hingga Pekan Budaya Nasional

 

Galeri video digital yang berada di Museum Nasional Korea (ANTARA/Ho)

“Masa sekarang ini adalah masa generasi yang banyak berkomunikasi dengan bahasa media video, bahasa visual, dan pengalaman langsung, maka hal ini dapat membantu orang-orang dalam memahami warisan budaya dan sejarah serta nilainya tersebut secara visual,” ujar Chang Eun-jeong kepada ANTARA belum lama ini.

Dengan galeri video digital, pengunjung dapat merasakan pengalaman visual berada pada masa lampau, mengamati warisan sejarah sesuai dengan keinginan atau apa yang ingin diketahui saja misalnya cerita tentang masa kejayaan Joseon.

Salah satu konten yang ada dalam galeri video digital ini adalah “Royal Procession with The People” yang bercerita tentang kesetiaan raja di abad 18 setelah masa Joseon.

Kisah sejarah ini sudah cukup populer bagi orang Korea namun digarap ulang dengan video visual yang menonjolkan seni dan keindahan sekaligus menjabarkan isi kontennya secara detail mulai dari catatan hingga fakta seputar kisah tersebut.

Ada pengalaman baru yang tidak bisa didapatkan oleh pengunjung sebelumnya, yang terasa kaku, berjarak dan sulit dipahami. Dengan adanya video visual, pengunjung dapat memahami warisan budaya dengan mudah sekaligus merasakan nilai estetikanya.

 

Galeri video digital yang berada di Museum Nasional Korea (ANTARA/Ho)

“Jika melihat reaksi dari para pengunjung di media sosial, ada yang menulis review, ‘ternyata zaman dahulu itu bisa seindah ini padahal sempat berpikir bahwa sesuatu yang lama itu terkesan kuno dan kolot’,” kata Chang Eun-jeong.

“Karena menyentuh hati secara langsung sehingga terasa mudah dan nyaman, dan ada nilai lebihnya karena mengalami sejarah secara langsung sehingga pengalamannya lebih berkesan,” lanjut Chang Eun-jeong.

Chang Eun-jeong berpendapat penggunaan teknologi atau konten digital menjadi isu penting bagi museum-museum tidak hanya di Korea tapi juga dunia agar pengunjung lebih tertarik pada benda-benda bersejarah.

“Yang paling penting adalah untuk apa dan bagaimana cara memanfaatkan hal ini, lalu harus juga dipikirkan konten seperti apa yang akan diisi nantinya. Karena akan gagal jika pendekatannya hanya berupa teknologi sederhana saja,” ujar Chang Eun-jeong.

Galeri video digital dibuka sejak Mei 2020. Areanya pun dibedakan dengan tempat pameran yang memajang benda-benda sejarah asli.

Sementara itu, Museum Nasional Korea saat ini sudah beroperasi meski menerapkan berbagai protokol kesehatan serta melakukan pembatasan jumlah pengunjung. Untuk mengunjung museum secara luring, pengunjung harus melakukan reservasi.

Baca juga: Hari ini, Korea Indonesia Film Festival hingga festival boba

Baca juga: Kisah di balik lezatnya semangkuk bibimbap

Baca juga: Patung dan museum Bong Joon Ho diusulkan di Korea Selatan

 

Pewarta: Maria Cicilia
Editor: Alviansyah Pasaribu
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Sumber : https://www.antaranews.com/berita/1905996/museum-nasional-korea-ubah-hal-kuno-jadi-modern-dengan-video-digital


Reader's opinions

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *