Bens Radio

106.2 FM Jakarta

Current track

Title

Artist


Inisiasi pendanaan hingga Rp100 miliar, Hijup didukung Kemenparekaf

Written by on 25/08/2021

IMG 20210825

Jakarta (ANTARA) – E-commerce fesyen muslim Hijup meluncurkan program Hijup Growth Fund dengan pembiayaan hingga maksimal sebesar Rp100 miliar yang ditujukan kepada para pelaku usaha di industri fesyen muslim dan modest lokal di Indonesia.

Program ini mendapat dukungan dari Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Indonesia, Sandiaga Salahudin Uno. Menurutnya, Hijup Growth Fund selaras dengan upaya Kemenparekraf untuk menjadikan merek lokal sebagai pilihan utama masyarakat Indonesia.

Sandiaga juga menyampaikan komitmen dan dukungan pemerintah terhadap penguatan industri fesyen muslim lokal yang mayoritas merupakan pelaku usaha mikro kecil menengah (UMKM).

“Sebagai negara dengan populasi muslim terbesar di dunia, pelaku usaha fesyen lokal harus menjadi tuan rumah di negeri sendiri. Kami yakin kualitas produk lokal sudah sangat baik dan kompetitif hingga ke pasar global,” ujar Sandiaga dalam peluncuran “Hijup Growth Fund” pada Rabu.

“Melalui inisiatif seperti yang dilakukan program Hijup Growth Fund ini, kualitas tersebut akan didukung dengan produktivitas, sehingga skala bisnis dan kesejahteraan pelaku usaha juga terus meningkat,” lanjut Sandiaga.

Baca juga: Ini oleh-oleh HijUp dari Silicon Valley

Baca juga: Kiat sukses kembangkan start up minim modal dari HijUp

Hijup Growth Fund sekaligus menjadi bukti dari komitmen serta konsistensi Hijup dalam mengembangan industri fesyen muslim di Indonesia selama 10 tahun ini.

Founder and Chief Executive Officer Hijup, Diajeng Lestari mengatakan, melalui Hijup Growth Fund pihaknya berharap merek-merek fesyen muslim lokal dapat melahirkan produk yang semakin berkualitas dengan produktivitasnya yang tinggi.

Selama ini banyak merek fesyen lokal yang memiliki kualitas bagus dan diminati konsumen hingga mancanegara, namun lantaran produktivitas yang terbatas akibat minimnya modal, peluang pasar tersebut belum dapat dioptimalkan.

“Kami menyadari dan meyakini bahwa Hijup dapat bertahan dan menjadi besar seperti sekarang karena dukungan serta totalitas dari para pelaku usaha fesyen muslim Indonesia dengan menghasilkan karya-karya terbaiknya,” ujar Diajeng.

Diajeng menjelaskan bagi pelaku usaha yang berminat mengikuti program Hijup Growth Fund mereka harus menjadi tenant dan menjual produknya di situs Hijup.

Merek tersebut kemudian akan melewati beberapa tahapan sebelum mendapatkan pendanaan. Misalnya mulai dari tahap pengajuan, verifikasi, persetujuan, pencairan hingga tahap kesepakatan pengembalian dana.

Program Hijup Growth Fund menawarkan beberapa skema pendanaan. Pertama, skema “Special Collection” yang diperuntukkan bagi brand yang berminat menciptakan koleksi produk yang akan dikolaborasikan dengan Hijup dengan nominal pendanaan hingga Rp5 miliar.

Kedua, skema “Modal Kerja” dengan nominal hingga Rp2 miliar untuk meningkatkan kapasitas produksi. Terakhir, skema “Investasi Corporate” dengan konsep Hijup akan menjadi salah satu pemegang saham brand tersebut dengan nominal pendanaan hingga Rp20 miliar.

“Pilihan skema pendanaannya akan kami sesuaikan dengan karakteristik dan kondisi brand masing-masing. Kami membuka ruang pembiayaan hingga maksimal senilai Rp20 miliar kepada satu brand jika proposal bisnis mereka mampu meyakinan komite Hijup Growth Fund. Sebagai bagian dari program ini, kami juga akan melakukan pendampingan bisnis kepada setiap penerima dana,” kata Diajeng.

Sejak disosialisasikan kepada para tenant Hijup di awal bulan Juli 2021 ini, Diajeng mengungkapkan, banyak brand yang tertarik untuk bergabung dalam program Hijup Growth Fund.

Saat ini Hijup sudah menyetujui dan menandatangani kesepakatan pendanaan kepada dua tenant dengan total pembiayaan senilai Rp22 miliar yakni Buttonscarves dan Puru Kambera. Per Agustus 2021, Hijup memiliki tenant lebih dari 300 brand lokal.

“Sebagai pelaku usaha digital, kami ingin menjadi bagian dari kesuksesan pemerintah mewujudkan 30 juta pelaku usaha bisa go digital pada tahun 2023. Berbagai inisiatif dan kolaborasi akan terus dilakukan Hijup sebagai momentum percepatan bisnis perusahaan memasuki dekade yang baru,” ujar Diajeng.

Baca juga: Hijup – Tencel kolaborasi ciptakan koleksi busana ramah lingkungan

Baca juga: Pelaku bisnis busana muslim berharap ada pembebasan PPN

Baca juga: Jokowi terima pendiri HijUp.com di Istana Merdeka

Pewarta: Maria Cicilia
Editor: Alviansyah Pasaribu
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Sumber : https://www.antaranews.com/berita/2349706/inisiasi-pendanaan-hingga-rp100-miliar-hijup-didukung-kemenparekaf


Subscribe
Notify of
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments