Bens Radio

106.2 FM Jakarta

Current track

Title

Artist


Kemenkes: Perilaku orang tua pengaruhi kasus COVID-19 pada anak

Written by on 30/06/2021

Screenshot 2021 05 31 13 48 56 98 2ef548bf47261a0f379d52645eb41568

kita lakukan dalam waktu dekat

Jakarta (ANTARA) – Juru Bicara Vaksinasi Kementerian Kesehatan Siti Nadia Tarmizi mengemukakan kasus COVID-19 yang kini melanda kelompok usia anak di Indonesia tidak lepas dari peran orang tua yang lengah pada protokol kesehatan.

“Protokol kesehatan orang tua yang kendor, sehingga anak diajak keluar rumah. Orang tua mengajak anak ke pusat perbelanjaan, restoran, atau mengunjungi kerabat,” katanya melalui pernyataan tertulis yang diterima di Jakarta, Rabu.

Siti Nadia mengatakan kasus COVID-19 pada telah menjadi perhatian serius pemerintah. Namun, peran orang tua agar anak tidak terpapar juga cukup vital.

“Anak-anak tetap di rumah. Orang tua harus disiplin protokol kesehatan dan menjalankan pencegahan infeksi setelah aktivitas di luar rumah,” ujarnya.

Siti Nadia menambahkan keseriusan pemerintah untuk melindungi kelompok usia anak dari penularan COVID-19 dilakukan melalui pelaksanaan program vaksinasi pada usia 12-17 tahun.

“Kami sedang mematangkan teknis pelaksanaannya dan akan kita lakukan dalam waktu dekat,” katanya.

Berdasarkan laporan Satuan Tugas Penanganan COVID-19, jumlah kasus pada anak mencapai angka 12,6 persen atau lebih dari 250 ribu dari total kasus 2.033.421 kasus, per 23 Juni 2021.

Baca juga: Wapres: Vaksinasi anak 12-17 tahun tepat karena mortalitas tinggi

Baca juga: Hoaks! WHO larang vaksinasi COVID-19 untuk anak-anak

Deputi Bidang Perlindungan Anak Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak, Nahar mengatakan, berdasarkan data per 2 Juni, persentase anak usia 6-17 tahun yang terdampak COVID-19 sebanyak 5,6 persen dari seluruh pasien positif, sementara anak usia 0-5 tahun yang terdampak sebanyak 2,3 persen.

Pakar epidemiologi Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Indonesia Tri Yunis Miko Wahyono mengatakan orang tua harus benar-benar mengingatkan anak agar selalu menerapkan protokol kesehatan. “Gunakan masker, jaga jarak dan tidak berkerumun,” katanya.

Dia juga menyarankan agar anak-anak tetap di dalam rumah. Jika anak bermain di luar rumah, harus selalu dalam pengawasan orang tua.

Menurut Tri Yunis, penyebab meningkatnya kasus pada anak juga diakibatkan varian baru.

“Varian sebelumnya jarang bergejala. Pada varian baru ini banyak yang kena gejala. Lalu, anaknya sendiri kurang imunitasnya,” kata Tri Yunis.

Baca juga: Menteri PPPA ajak pimpinan daerah sukseskan vaksinasi untuk anak

Baca juga: Dosis vaksin untuk anak sama dengan usia 18 tahun ke atas

 

Pewarta: Andi Firdaus
Editor: Zita Meirina
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Sumber :https://www.antaranews.com/berita/2239854/kemenkes-perilaku-orang-tua-pengaruhi-kasus-covid-19-pada-anak


Subscribe
Notify of
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments