Inovasi IPTEK Anak Negeri Harus Didukung Pemerintah

Abang none, anak bangsa harus terus berinovasi atawe melahirkan ide ide dan gagasan baru dalam bidang dan ketrampilan masing-masing, serta mau terus mencoba hal yang baru, sehingga melahirkan produk-produk atau hasil yang maksimal dan berdaya saing dengan negara-negara lain, khususnya dalam bidang IPTEK (Ilmu Pengetahuan dan teknologi), demikian hal ini yang disampaikan Mpok Sri setiawati-Kepala Puspitek di sela sela kegiatan PIF (Puspitek Inovation Festival 2018 ) di Serpong tangerang selatan, sabtu 29 September 2018 (PIF berlangsung selama 4 hari atawe 27-30 September 2018) .

Mpok Sri nambain, Puspitek innovation festival 2018 ini memang punya tema : Inovasi buat semua, atawe bahasa kerennye “INOVATION FOR ALL” yang dimane kegiatan eni disokong juge ame BENSRADIO 106.2FM Jakarta. Katanye lagi, inovasi buat semua bahwa, inovasi bukan hanye dimiliki ame sebuah lembaga riset atawe perguruan tinggi, atawe mereka yang punya pendidikan tinggi aje, tetapi inovasi itu bisa dilakukan oleh kalangan siape aje, bahkan yang memiliki ekonomi lemah sekalipun dan inovasi kagak menilai batasan usia aje. Dan Pameran atawe PIF 2018 Puspitek ini disamping buat wahana mensosialisasikan hasil riset dan inovasi juge untuk memepertemukan berbagai pihak sebagai stakeholder puspitek. Ada yang baru di Puspitek Inovation Festival – PIF 2018 kali ini, Puspitek berkolaborasi atawe kerjabareng ame negara-negara Asean plus India, dengan memamerkan beragam inovasi yang menjadi hasil penelitian, bahkan pengunjung yang dateng pas pembukaan jumat ame sabtu 28 dan 29 September aje, meningkat dari tahun 2017 lalu, sehari sebesar 5000-8000-an orang, selain melihat hasil h

asil penelitian IPTEK anak bangsa, pengunjung bisa juge mengikuti seminar, pelatihan, dan permainan edukatif berbasis sains lainnye. keren ye ?

Seperti diketahui abang none, PIF 2018 terselenggara atas kerja sama Puspiptek yang merupakan bagian dari Kementerian Riset, Teknologi dan Pendidikan Tinggi dengan Pemerintah Kota Tangerang Selatan, serta melibatkan sejumlah organisasi/institusi lain seperti United Nations Economic and Social Commission for Asia and the Pacific (UN-ESCAP) dan Media Partner Bensradio dan Metrotv News.com. Mpok Sri setiawati selaku kepala IPTEK ketika ditanya bensradio soal Hasil penelitian IPTEK anak bangsa dari tahun ke tahun udeh banyak, apakah punya jejak rekamnye?, dirinye menjwab : Pihaknya sedang mewacanakan pembangunan Gedung dan Taman – “Galeri Prestasi Iptek anak bangsa” yang berlokasinya di wilayah BSD Tangerang selatan, kagak jauh lokasinya dengan Puspitek Serpong Tang-sel, Formatnya adalah History life – Taman dan Gallery.

PRESTASI ANAK BANGSA

Penemuan-penemuan terbaik Indonesia pun ditampilkan di Puspitek Inovation Festival 2018, seperti Mobil Garam(Mobgar) temuan Sujarwi, asal Pati, Jawa Tengah. Sujarwi kepade bensradio bilang, Mobgar temuannye bisa mengefisiensikan produksi garam dari para petani, dan berbagai kemudahan lainnya,selain Sujarwi, juga dipamerin karya iptek anak bangsa lainnya, hingga kaki dan tangan palsu karya Pauzal bahri asal kota Lombok Timur, yang mengawali kisahnya kepade bensradio, dengan sungguh pilu, ketika dirinye tertimpa Musibah kecelakaan beberapa tahun lalu sehingga kaki kirinya harus di amputasi yang akhirnye sulit berjalan walau dengan tongkat, akhirnya dengan inovasi yang tidak kenal putus asa atawe terus mencoba dan mencoba, kaki palsu yang dipakainye dapat dibuat Pauzal dari bahan serabut kelapa, hingga penemuannya dijadikan usaha yang berkembang, begitupun permintaan tangan palsu yang terbuat dari bahan yang sama yaitu serabut kelapa. Melalui usaha ini, Pauzal bisa membuat pesanan kaki dan tangan palsu dengan kisaran harga 5-10 Juta rupiah sekali pembuatan.

Mobil garam Sujarwi dan Kaki palsu buatan Pauzal bahri serta para penemu Iptek lainnye kepade bensradio bilang, Dengan ikut ajang pameran PIF 2018 di Puspitek Tangerang selatan ini, pemerintah bisa menghargai hasil karya-karyanye, termasuk membantu dalam hal produksi massal atawe menjamin dan memberikan standarisasi produk yang berdaya saing ketat di pasaran nasional dan internasional, dan tak kalah penemuan IPTEKnye seperti Negeri Cina, India, Jepang dan masih banyak lagi .

Sumber : Aldin Alkatiri Bens RADIO

0 replies

Leave a Reply

Want to join the discussion?
Feel free to contribute!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *