Dinas KPKP Lakukan Pengawasan Pangan di Pasar Induk Kramat Jati

Dinas Ketahanan Pangan, Kelautan dan Pertanian (KPKP) DKI Jakarta melakukan pengawasan komoditas pangan, khususnya kolang kaling dan timun suri di Pasar Induk Kramat Jati, Jakarta Timur.

Kepala Bidang Pertanian Dinas KPKP Provinsi DKI Jakarta, Mujiati mengatakan, tujuan kegiatan pengawasan ini untuk memastikan kolang kalong dan timun suri yang sering dikonsumsi warga saat bulan Ramadan bebas dari bahan dan zat berbahaya dan layak dikonsumsi masyarakat luas.

“Kami menguji enam sampel kolang kaling dan dua sampel timun suri dari empat pedagang. Untuk kolang kaling kita lakukan pengujian kadar formalinnya, untuk timun suri kita uji kadar residu pestisida,” ujarnya, Rabu (13/5).

Mujiati menjelaskan, untuk proses uji laboratorium dikerahkan satu unit mobil laboratorium Pusat Promosi dan Sertifikasi Hasil Pertanian (PPSHP) Dinas KPKP DKI Jakarta. Pengujian dilakukan langsung di lokasi sehingga apabila hasilnya positif petugas bisa langsung menegur atau menindak pedagang yang bersangkutan.

“Kalau hasilnya negatif kami juga langsung sampaikan ke pedagang untuk memberikan rasa percaya diri mereka,” terangnya.

Menurutnya, berdasarkan hasil uji laboratorium terhadap sampel kolang kaling dan timun suri tidak ditemukan adanya zat atau kandungan berbahaya. Artinya kolang kaling dan timun suri aman dikonsumsi masyarakat.

Sementara itu, Manajer Unit Pasar Besar Pasar Induk Kramat Jati, Agus Lamun menuturkan, pengawasan pangan ini menjadi prosedur yang harus dilakukan di momen Ramadan dan menjelang Idul Fitri.

Sumber : www.beritajakarta.id